Seperti Apa Masyarakat Paleolitikum?, Zaman Batu Tua

in , ,
Hqdefault

Evolusi Sosial Budaya

Paleolitik secara harfiah berarti “Batu Tua [Zaman],” tetapi era Paleolitik lebih umum merujuk pada masa dalam sejarah manusia ketika mencari makan, berburu, dan memancing menjadi cara utama untuk mendapatkan makanan. Manusia belum bereksperimen dengan memelihara atau berternak hewan dan menanam tanaman.

Karena para pemburu-pengumpul tidak bisa mengandalkan metode pertanian untuk menghasilkan makanan, diet mereka bergantung pada fluktuasi ekosistem alam. Mereka akhirnya mengkhawatirkan kebutuhan makanan yang ada, seperti, apakah penangkapan ikan yang berlebihan akan menguras sumber makanan penting atau apakah kekeringan akan mengurangi tanaman dan sayuran.

Ini adalah kasus sebagian besar sejarah manusia; Baru sekitar 11.000 tahun yang lalu sistem pemburu-pengumpul ini mulai berubah. Ketika manusia mulai bermigrasi dan beradaptasi dengan lingkungan baru, mereka mulai mengembangkan alat dan metode yang melengkapi mereka untuk membuat situasi lebih baik dari kendala lingkungan masing-masing.

Studi tentang manusia purba sering berfokus pada evolusi biologis dan seleksi alam. Namun, juga sama pentingnya untuk fokus pada evolusi sosiokultural, atau cara di mana masyarakat manusia purba menciptakan budaya. Manusia paleolitik bukan hanya manusia gua yang hanya peduli dengan cara menakklukan makanan mereka berikutnya.

Bukti arkeologis menunjukkan bahwa Neanderthal di Eropa dan Asia Barat Daya memiliki sistem kepercayaan agama dan melakukan ritual seperti pemakaman. Sebuah situs pemakaman di Gua Shanidar di Irak timur laut zaman modern menunjukkan bahwa keluarga Neanderthal menutupi tubuhnya dengan bunga-bunga, yang menunjukkan kepercayaan pada sesuatu di luar kematian dan perasaan spiritual yang mendalam. Mereka juga membangun tempat berlindung dan peralatan.

Gua Shanidar, situs arkeologi di Pegunungan Zagros di Irak Kurdistan di Irak utara. Gambar milik Flickr.

Budaya berkembang dan berkembang dalam konteks lingkungan spesifik, memungkinkan komunitas mereka untuk tidak hanya bertahan hidup tetapi untuk berkembang dengan cara yang unik dan dinamis. Tapi apa sebenarnya budaya itu? Budaya adalah istilah luas yang mencakup berbagai pola perilaku manusia yang dipelajari, perilaku yang sering dikaitkan dengan kelangsungan hidup.

Homo sapiens tidak banyak berubah secara anatomis selama 120.000 tahun terakhir, tetapi telah mengalami evolusi budaya besar-besaran. Dengan demikian, kreativitas budaya daripada transformasi fisik menjadi cara utama manusia mengatasi tuntutan alam.

Namun demikian evolusi budaya tidak dapat dipisahkan dari evolusi biologis, karena evolusi otak manusia yang lebih maju dan maju, yang lebih selaras dengan struktur sosial, memungkinkan pertumbuhan budaya.

Komunitas Kecil

Akhirnya, dengan ekspansi populasi manusia, kepadatan kelompok manusia juga meningkat. Hal ini sering mengakibatkan konflik dan persaingan atas tanah dan sumber daya terbaik, tetapi juga membutuhkan kerja sama. Karena keterbatasan sumber daya alam yang tersedia, komunitas awal ini tidak terlalu besar, tetapi mereka termasuk anggota yang cukup untuk memfasilitasi beberapa tingkat pembagian tenaga kerja, keamanan, dan pola reproduksi eksogam, yang berarti menikah atau mereproduksi di luar kelompok seseorang.

Referensi:

  • Beck, Roger B., Linda Black, Larry S. Krieger, Phillip C. Naylor, and Dahia Ibo Shabaka. World History: Patterns of Interaction. McDougal LIttel, 2005.
  • Bulliet, Richard W., Pamela Kyle Crossley, Daniel R. Headrick, Steven W. Hirsch, Lyman L. Johnson, and David Northrup. The Earth and Its Peoples: a Global History. Boston: Wadsworth Cengage Learning, 2011.
  • Spodek, Howard. The World’s History. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall, 2006.

Tinggalkan Balasan

Advocate

Fiana

CEO Ensiklopedia Bebas, Salah satu Founder Bebaspedia.