Bung Tomo dan Kerasnya Rezim Soeharto Kepada Seorang Pahlawan

Bung Tomo

Bung Tomo, seorang pahlawan, ternyata pernah dipenjarakan oleh Soeharto. Orator yang membakar semangat arek-arek dalam pertempuran Surabaya yang bersejarah itu dibui karena memprotes pembangunan Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

Ceritanya, pada tahun 1978 itu, Siti Hartinah, istri mantan Presiden Soeharto, sedang sibuk merancang pembangunan TMII. Bung Tomo mendapat informasi bahwa Bu Tien meminta para pengusaha memberikan 10 persen keuntungan usahanya untuk pembangunan TMII. Lalu Bung Tomo menyampaikan informasi itu dan mengkritik pembangunan TMII itu dalam setiap pidatonya.

Bung Tomo Ditangkap dan Dipenjara Tanpa Proses Pengadilan

D89e38ad 1c76 46a3 B117 D9d4b9d19878 43

Pada 11 April 1978, Bung Tomo pun ditangkap dengan tuduhan melakukan tindakan subversif. Ia dikerangkeng tanpa proses pengadilan di Penjara Nirbaya, Pondok Gede. Turut mendekam dalam jeruji di sana, pakar hukum tata negara Ismail Sunny yang juga dikenal kritis terhadap Orde Baru.

“Bu Tien dan Pak Soeharto sepertinya tersinggung dan menangkap Bung Tomo,” kata Sulistina, istri Bung Tomo saat ditemui detikcom.

B5b88472 46d3 4ed7 811c 28a0e760f49e 43

Kritik Bung Tomo terhadap Soeharto sejatinya bukan cuma soal TMII saja. Sebelumnya, ia mengritik keras peran asisten pribadi (Ali Moertopo dan Sudjono Humardani) dan keluarga Presiden Soeharto. Juga praktek cukongisme sebagai realisasi nepotisme dan klik, melalui peran ekonomi yang berlebihan dari pengusaha nonpribumi.

Menjelang hari Pahlawan 1972, Majalah Panji Masyarakat No 855 Tahun XIII memuat wawancara dengan Bung Tomo dengan judul “Bung Tomo Menggugat: Pengorbanan Pahlawan Kemerdekaan dan Semangat 10 November 1945 telah dikhianati”. Artikel ini berisi kritikan Bung Tomo kepada Presiden Soeharto, Gubernur Ali Sadikin, dan Bulog yang seolah-olah menganakemaskan etnis Tionghoa. 

Gara-gara TMII, Bung Tomo harus mendekam di dalam tahanan selama satu tahun, dari 1978-1979. Sulistina tentu saja tidak terima sang suami diperlakukan secara tidak adil oleh rezim Soeharto.

Perempuan yang pada saat perang kemerdekaan itu ikut aktif dalam Palang Merah Indonesia (PMI) itu marah dan mengirim surat protes kepada Soeharto. Dalam surat yang ditulis pada 6 Juli 1978 itu Sulistina menulis, orang yang sudah mempertaruhkan jiwa raganya untuk mempertahankan kemerdekaan negaranya tidak mungkin mengkhianati bangsanya sendiri.

Tuduhan yang Dijatuhkan Kepada Bung Tomo Tidak Terbukti

Ee684046 9737 4766 814f C2341f1e6ce3 169

Bung Tomo memang telah mempertaruhkan jiwa raganya untuk Indonesia. Jasanya sedemikian besar. Pidato Bung Tomo dengan pekikan khas Allahu Akbar yang disiarkan di radio-radio menjadi energi yang menggerakkan arek-arek Surabaya melawan Belanda yang ingin menjajah kembali Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pertempuran Surabaya yang kemudian diperingati sebagai Hari Pahlawan setiap 10 November tidak bisa dilepaskan dari peran Sutomo.

“Nyatanya, tuduhan yang ditujukan kepada Bung Tomo dengan memenjara selama setahun tidak terbukti,” kisah nenek yang kini berusia 90 tahun itu.

Keluar dari penjara, Bung Tomo tidak sungkan langsung menunjukkan rasa cintanya pada Sulistina. “Beliau langsung memeluk dan menggendong saya di depan umum di kantor kejaksaan.”

Tentang pemenjaraan dirinya itu, Bung Tomo menganggapnya sebagai risiko perjuangan. Risiko seorang Angkatan 45 yang ingin membela nama baik Angkatan 45-nya, dan ingin membela nama baik TNI yang ia ikut mendirikannya. Ia tidak mendendam.

“Untuk semua itu, untuk Tanah Air tiada pengorbanan yang terlalu besar. Itulah pendirian saya,” tulisnya dalam buku “Romantisme Bung Tomo: Kumpulan Surat dan Dokumen Pribadi Pejuang Revolusi Kemerdekaan yang diterbitkan Yayasan Bung Tomo, 2006. 

Dia Menyerah dan Memilih Diam karena Ingin Fokus Memperhatikan Keluarga

C382436f Ae18 442e B9c2 617cbe380b19 169

Kepada Pangkopkamtib Laksamana Sudomo dan Jaksa Agung Ali Said, Bung Tomo pernah menulis surat terkait penahanannya. Ia berjanji bila sudah keluar dari tempat dirinya ditahan, baik bila dibebaskan sama sekali atau dalam status ‘tahanan luar’, “Saya tidak akan berbicara lagi mengenai hal-hal yang sensitif dan dapat mengeruhkan suasana (misalnya perihal Presiden RI) sekarang ini.”

Sekeluar dari penjara setahun kemudian, Bung Tomo terbukti lebih mencurahkan perhatiannya untuk merawat dan mendidik keempat anaknya. Pada 7 Oktober 1981 Bung Tomo meninggal dunia saat tengah menunaikan ibadah haji di Padang Arafah, Arab Saudi.

79562 Pusara Bung Tomo Di Pemakaman Umum Ngagel Surabaya 665 374

Sumber:DETIK

0/5 (0 Reviews)

Tinggalkan Balasan

Contributor

Written by Soekarno

Content Author