Mengenal Sel, Susunan Blok Menakjubkan Di Dunia

Figure 04 00 00

Pengantar

Coba bayangkan dinding bata. Apa blok bangunan dasar tembok itu? Satu bata saja, tentu saja. Seperti dinding bata, tubuh kamu terdiri dari blok bangunan dasar, dan blok bangunan tubuh kamu adalah sel.

Untungnya, sel kamu jauh lebih menarik daripada batu bata. (Sama kayak kamu, yang jauh lebih menarik daripada dinding bata!) Batu bata umumnya berbentuk persegi, seperti semua batu bata lainnya, sementara sel dapat memiliki banyak bentuk. Dari bulat, persegi, berbentuk spindel, dan seperti bintang.

Batu bata umumnya tetap terpasang pada satu tempat yang sama, sementara di tubuh kita banyak jenis sel yang akan dengan senang hati bermigrasi dari satu tempat ke tempat lain. Dan jika kamu mengiris bata menjadi dua, kamu hanya menemukan lebih banyak batu bata, sedangkan jika kamu mengiris sel menjadi dua, mengingat betapa kecilnya mereka, kamu akan menemukan susunan struktur khusus yang rumit dan indah yang membantu sel melakukan fungsinya. Ya, sel adalah blok bangunan, tetapi mereka adalah blok bangunan paling menakjubkan di dunia!

Sel melakukan sejumlah peran besar yang berbeda-beda di dalam tubuh kamu. Sebagai contoh, sel-sel epitel melindungi permukaan luar tubuh sebagai bagian dari kulit dan menutupi organ-organ dan rongga-rongga tubuh di dalamnya. Sel-sel tulang membangun tulang untuk memberikan dukungan bagi tubuh. Sel-sel sistem kekebalan tubuh melawan bakteri yang menyerang. Sel darah dan darah membawa nutrisi dan oksigen ke seluruh tubuh sambil menghilangkan karbon dioksida.

Masing-masing tipe sel ini memainkan peran penting dalam pertumbuhan, perkembangan, dan pemeliharaan tubuh sehari-hari. Akan tetapi, terlepas dari keanekaragamannya yang sangat besar, sel-sel dari semua organisme bahkan yang beragam seperti manusia, bawang, dan bakteri, ditunjukkan dari kiri ke kanan dalam gambar di bawah ini memiliki karakteristik fundamental tertentu. Di sini, kita akan mengintip teori sel dan bagaimana sel pertama kali ditemukan.

Micrographs of human, onion, and bacterial cells.
Kredit gambar: cnxorg

Teori Sel

Mungkin tampak jelas sekarang bahwa kita, dan makhluk hidup lainnya, terdiri dari sel. Namun, sebelum tahun 1600-an, hal itu sama sekali tidak jelas, karena alasan sederhana bahwa tidak ada yang pernah melihat sel dari dekat dan pribadi. Untuk membedakan sel-sel individu dalam sepotong jaringan atau bakteri individu dalam sampel cairan diperlukan pengembangan mikroskop yang relatif berdaya tinggi, instrumen yang digunakan untuk memperbesar objek jika tidak terlalu kecil untuk dilihat.

Orang pertama yang mengamati sel sebagai struktur mikroskopis adalah ilmuwan Inggris bernama Robert Hooke. Bahkan, dia adalah orang yang memberi sel nama mereka. Dalam bukunya Micrographia, dia menggunakan istilah sel untuk merujuk pada struktur seperti kotak yang dia lihat ketika dia melihat jaringan gabus mati melalui mikroskop sederhana yang dibuatnya.

Walah begitu, sel-sel yang diamati Hooke, berada di jaringan mati, dan sebenarnya adalah sel tertinggal setelah kematian sel-sel nyata. Orang pertama yang mengamati sel-sel hidup yang bergerak adalah Anton van Leeuwenhoek, seorang penjaga toko Belanda dan perajin lensa. Pada 1670-an, terinspirasi oleh buku Hooke, ia mulai membangun mikroskopnya sendiri yang lebih kuat.

Dengan ini, ia dapat mengamati organisme bersel tunggal yang hidup, seperti bakteri dan sel sperma, yang secara kolektif ia sebut sebagai hewan. Terlepas dari penemuan bahwa sel itu ada, butuh beberapa waktu bagi para ilmuwan untuk menyadari bahwa mereka bukan hanya kasus “pinggiran” yang aneh, melainkan, blok bangunan penting dari semua tanaman, hewan, dan makhluk hidup lainnya.

Faktanya, baru pada tahun 1830-an ahli botani Matthias Schleiden dan ahli zoologi Theodor Schwann mengajukan gagasan revolusioner: semua bagian tanaman dan hewan yang berbeda terdiri dari sel, dan bahwa sel dapat diproduksi dari sel lain.

Ide-ide dari semua pemikir awal ini dirangkum dalam teori sel modern, yang menyatakan:
1. Semua makhluk hidup terdiri dari satu atau lebih sel.
2. Sel adalah unit dasar kehidupan.
3. Sel-sel baru muncul dari sel yang sudah ada sebelumnya.

Referensi

“Studying cells” by OpenStax College, Biology
Microscope history: Robert Hooke (1635-1703).” In History of the microscope. 2010.
Cells
Cell theory

0/5 (0 Reviews)

Tinggalkan Balasan

Legend

Written by Fianaa

Content Author