Pemerintah Indonesia Mencari Pulau Khusus Tangani Wabah Virus Corona

in ,
Pemerintah Indonesia Mencari Pulau Khusus Tangani Wabah Virus Corona
Pemerintah Indonesia Mencari Pulau Khusus Tangani Wabah Virus Corona

Menko Polhukam Mahfud MD menyatakan pemerintah masih mencari 1 pulau khusus sebagai tempat menangani resiko wabah virus corona.

“Nanti akan segera dirapatkan. Kita akan cari 1 tempat kosong, masih banyak ribuan pulau yang masih kosong. Rencana dipilih 1 khusus untuk RS, bukan hanya corona tapi jangka panjang khusus yang menangani virus-virus menular,” ujar Mahfud saat ditemui di Kantor Kepala Staf Kepresidenan, Jakarta, Kamis (6/2).

Selain rumah sakit, kata Mahfud, lokasi itu juga akan menjadi pusat rehabilitasi. Ia memastikan hingga saat ini hanya ada 1 warga negara Indonesia terjangkit virus corona yang mewabah dari China tersebut.

Sementara itu ratusan WNI yang dievakuasi dari daerah wabah virus corona di Wuhan, China itu saat ini dalam kondisi sehat. Para WNI itu sendiri tengah menjalani karantina dan observasi kesehatan di fasilitas TNI di kabupaten Natuna, Kepulauan Riau.

“Kita kan juga tidak mungkin membawa orang terkena virus, karena China pun tidak membolehkan bawa keluar. Jadi yang di Natuna itu sehat semua, cuma memang harus ikut prosedur internasional 14 hari diisolasi di sana,” kata Mahfud.

ARTIKEL TERKAIT •
Indonesia Waspadai Virus Corona! Faktor Utama Virus Corona Dikarenakan Sup Kelelawar?

Rencana ini sebelumnya sempat disampaikan kepala PNPB Doni Moenardo. Pemerintah berencana memilih 1 kawasan yang relatif jauh dari pemukiman penduduk sebagai pusat rehabilitasi warga terkait virus menular.

Dihimpun dari pemberitaan sejumlah media, Doni menyatakan baru berkomunikasi dengan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengenai sejumlah tempat yang akan menjadi pilihan.

Salah satu temapt yang masih menjadi alternatif adalah Natuna, Kepulauan Riau.

Sementara itu, sebanyak 64 rumah sakit milik badan usaha milik negara (BUMN) bersiaga dan juga melakukan sosialiasi tentang infeksi virus corona.

Direktur utama RS Pertamina pusat Fathema Djan Rachmat menjelaskan penyebaran virus corona ini hanya bisa dicegah dengan membangun kesadaran dan kerja sama semua instansi rumah sakit terutama rumah sakit rujukan yang telah ditunjuk pemerintah.

Rumah sakit diimbau untuk melakukan kordinasi dengan Kemenkes dan Dinas Kesehatan dari tingkat daerah hingga pusat dan 3 rumah sakit yang menjadi rujukan secara nasional yaitu RSPAD Gatot Subroto, RS Persahabatan, dan RSPI Sulianti Saroso.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir meminta RS BUMN cepat tanggap dalam mencegah masuknya virus tersebut masuk ke Indonesia. Langkah kesiapsiagaan tersebut dibuktikan dengan membentuk tim gerak cepat identifikasi dan pencegahan penyebaran virus corona di seluruh Indonesia

ARTIKEL TERKAIT •
Virus Corona Termutasi Menjadi 2 Jenis

Berikan Nilai Untuk Konten ini