Apa Itu Golden Rule Dan Bagaimana Konsepnya? Mari Simak Penjelasan Dibawah Ini

in
Images(8)

       Sebelumnya, saya ingin menjelaskan tentang definisi landasan moral universal yang akan saya bahas disini. Landasan moral yang dalam artian standar yang digunakan dalam bertindak dan berlaku sama bagi setiap seluruh manusia.

       Dalam lingkungan masyakat, terdapat aturan-aturan yang dijadikan landasan dalam bertindak. Namun, aturan-aturan seperti ini hanya berlaku di sekitar lingkungan masyarakat itu saja, Karena aturan ini juga dibuat berdasarkan budaya setempat dan kesepakatan masyarakat tersebut. Sehingga, aturan di daerah A belum tentu sama dengan aturan di daerah B dan bahkan bisa saja bertentangan. Dengan begitu, antara satu orang dan orang lainnya bisa saja saling melabeli ”tidak bermoral”, karena landasan yang dianutnya saja bertentangan.

       Pada skala yang lebih umum, landasan moral yang seringkali digunakan adalah sebuah agama. Hampir semua ajaran agama mengajarkan ke arah kebaikan. Karena ajaran agama di klaim berasal dari entitas yang disebut Tuhan, maka tak jarang ajaran agama mengklaim bahwa nilai-nilainya bersifat universal. Namun pada praktiknya sendiri, masih sering terjadi konflik horizontal antara satu penganut agama dan penganut agama yang lainnya.

ARTIKEL TERKAIT •
Ingin Tahu Apa itu Animisme Dan Dinamisme? Mari Simak Ulasan Berikut Ini

       Sebenarnya, konflik atas nama agama terjadi juga bukan murni karena pengaruh agama. Ada faktor-faktor lain yang mempengaruhi seperti faktor ekonomi, sumber daya, wilayah, dll. Sehingga wajar jika sebagian besar penganut agama mengatakan bahwa konflik agama itu sendiri disebabkan oleh ”oknum”.

       Tetapi, disinilah kelemahan dari agama. Karena agama dianggap memiliki pengaruh besar bagi sebagian besar manusia, maka nilai-nilai agama menjadi rentan ”dimanfaatkan” oleh orang-orang yang dianggap oknum. Jika ini terjadi terus menerus, maka nilai-nilai yang telah ”dimanfaatkan” tersebut bisa saja di doktrin kan kepada orang-orang, Sehingga nilai universal agama hilang dan menjadi tidak kompatibel lagi di zaman sekarang.

       Berdasarkan hal ini, kita bisa simpulkan bahwa selamanya tak ada landasan moral yang berlaku universal jika hanya mengandalkan faktor-faktor eksternal yang berada di luar manusia seperti agama, budaya, adat, dll.

       Jika seperti itu, berarti kita harus melihat kembali ke dalam diri manusia, yang sesuai dengan hakikat manusia sebenarnya. Sebagai manusia, kita memiliki apa yang disebut sebagai instrumen berpikir dan nurani. Instrumen berpikir, berfungsi untuk mengolah informasi-informasi yang datang dari luar diri manusia. Namun, jika memutuskan apa yang baik dan buruk hanya dengan menggunakan instrumen berpikir, maka hasilnya akan relatif bagi setiap orang, karena kemampuan berpikir setiap orang tentu saja berbeda.

ARTIKEL TERKAIT •
Berdasarkan Kajian, Lelaki Dengan Lebih Dari Satu Istri Hidupnya Lebih Lama dan Bahagia

       Satu-satunya alasan mengapa konsep eksternal saja tidak bisa dijadikan landasan yang universal, bahkan konsep agama yang katanya di klaim sebagai wahyu Tuhan, itu karena manusia perlu mempersepsikan kembali informasi yang datang dari luar. Karena kemampuan persepsi setiap orang itu relatif, maka informasi tersebut bisa saja berlaku bagi sebagian orang saja, sehingga hal itu tidak bisa berlaku universal.

       Maka dari itu, manusia memiliki nurani. Tetapi, nurani tidak bisa bekerja sendirian. Nurani perlu konsep luar yang sebelumnya telah diolah oleh pikiran manusia untuk diolah kembali menjadi sebuah konsep baik dan buruk. Karena nurani setiap orang itu sama, maka tak ada kebaikan dan keburukan yang bersifat relatif.

       Dari konsep inilah, muncul apa yang disebut sebagai golden rule atau aturan emas yang berbunyi “perlakukan orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan“. Golden Rule adalah cara melakukan moral yang lahir berdasarkan landasan nurani dan pikiran manusia. Jika ini diberlakukan, maka manusia tidak perlu lagi menganggap agama sebagai landasan moral tertinggi sehingga harus dibela. Mungkin konflik akan tetap ada dan akan selalu ada selama masih ada manusia yang memiliki kepentingan pribadi dan dibarengi dengan nafsu. Tetapi setidaknya dunia akan menjadi lebih tenang dan bisa meminimalisir pertentangan walaupun memakan waktu yang tidak sebentar.

ARTIKEL TERKAIT •
Agama Hanya Sebuah Formalitas Belaka?
images9

sumber : excel philosophy dan tambahan dari saya

Artikel ini Dibuat oleh Komunitas Bebaspedia. Segala sesuatu yang berhubungan dengan tulisan diatas sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis. Ingin bergabung dalam komunitas Ensiklopedia Bebas? Buat Artikelmu! Klik Disini!

Berikan Nilai Untuk Konten ini