Berapa Lama Otak Mampu Bertahan Ketika Jantung Berhenti Berdetak?

in ,
Otakk
Credit Image: Merdeka.com

Dalam dunia medis, jantung yang tiba-tiba berhenti secara mendadak disebut henti jantung atau cardiac arrest. Hal ini disebabkan oleh terganggunya fungsi gaya listrik pada otot jantung.

Jantung memiliki empat ruang bilik, dua ruang di bawah dan dua ruang lagi berada di atas. Jika terjadi gangguan gaya listrik pada otot jantung, ia tak akan bisa memerankan fungsinya bagi tubuh dengan baik untuk memompa darah. Lalu oleh sebab itu jantung bisa berhenti mendadak.

Orang yang memiliki riwayat sakit jantung lebih rentan

Riwayat Sakit Jantung
Riwayat Sakit Jantung | Pikiran Rakyat

Selain itu, orang yang sebelumnya mengalami kerusakan jantung juga bisa terkena henti jantung, karena ia memaksa tubuhnya untuk melakukan aktivitas atau olahraga berat. 

Seperti yang kita tahu, serangan jantung adalah penyakit tertinggi yang menyebabkan kematian di dunia.

Penyebab penyakit jantung ialah tersumbatnya pembuluh darah jantung, selain itu pola makan dan gaya hidup yang kurang sehat juga bisa menyebabkan serangan jantung.

Serangan jantung karena kaget

Serangan Jantung Karena Kaget
Serangan Jantung Karena Kaget | HelloSehat

Ketika kita terkejut, tubuh kita secara otomatis akan mengaktifkan mode untuk melindungi diri. Otak akan mendeteksi bahwa tubuh kita seolah dalam keadaan bahaya.

ARTIKEL TERKAIT •
Tujuan Kucing Menjulurkan Lidahnya

Mode ini disebut juga fight or flight yang berarti melawan atau melarikan diri. Bagian tubuh-tubuh tertentu akan diperintahkan oleh sistem saraf untuk menyiapkan diri atau melawan dari ancaman itu.

Hormon adrenalin dan senyawa neurotransmiter akan diproduksi otak saat tubuh mengaktifkan fligh or fight. Reaksi kimia dan zat-zat tersebut bisa beracun bagi tubuh jika dikeluarkan dalam jumlah banyak.

Jika hormon adrenalin yang masuk ke jantung terlalu banyak, otot jantung akan berkontraksi hebat dan tak bisa kembali lemas. Hormon adrenalin melalui sistem saraf otak akan mengalir menuju sel-sel otot jantung.

Jantung akan berdetak dengan kecepatan yang tidak wajar. Tubuh manusia tidak mampu menerima kecepatan pacuan jantung tersebut. Itulah mengapa kaget bisa menyebabkan kematian mendadak.

Otak tetap masih berfungsi

Ilustrasi Otak Dan Jantung
Ilustrasi Otak Dan Jantung | Tampang

Pada umumnya manusia membutuhkan waktu 20 detik untuk kehilangan kesadarannya setelah darah berhenti mengalir di dalam tubuh. 

Namun otak tetap masih berfungsi meskipun tak mampu berbuat banyak. Lewat dari 20 detik, bagian otak yang bernama korteks serebal secara bertahap akan melemah.

ARTIKEL TERKAIT •
5 Kandungan Dalam Telur Sehat Untuk Tubuh dan Otak

Dua menit kemudian, pasokan oksigen yang menuju otak akan mulai habis. Lalu, 3-4 menit otak tidak akan mendapat suplai darah, hal ini mengakibatkan sel-sel rusak dan organ tubuh akan mati.

Itu lah mengapa henti jantung atau cardiac arrest bisa menyebabkan seseorang kehilangan nyawanya. Kita harus menjaga kesehatan jantung, karena jantung merupakan salah satu organ terpenting dalam tubuh.

Agar terhindar dari penyakit jantung atau yang biasa disebut kardiovaskular, kita harus menjaga pola hidup sehat dan pola makan kita.

Berikan Nilai Untuk Konten ini